Blogs

Apa itu Pengemulsi Dan Seberapa Amankah Untuk Dikonsumsi?

Mei 26, 2022


Oleh Devane Sharma

“Oil and water don’t mix” – unless you use an emulsifier!

Jika Anda melihat banyak komposisi makanan yang dipanggang, saus salad, atau es krim, Anda mungkin melihat bahan-bahan seperti lesitin dan mono-gliserida. Bahan tersebut adalah pengemulsi, komponen penting dari berbagai makanan. Tapi sebenarnya apa definisi dari emulsifier/ pengemulsi, dan seberapa amankah bahan tersebut untuk dikonsumsi?

Apa itu emulsifier?

Bayangkan menuangkan minyak dan air ke dalam mangkuk yang sama. Terlepas dari seberapa keras Anda mengaduk, atau mengocok kedua bahan, mereka akan tetap terpisah. Hal ini karena beberapa jenis molekul hanya tertarik pada jenisnya sendiri sehingga terjadi pemisahan. Dalam istilah yang lebih sederhana, pengemulsi mengikat minyak dan air bersama-sama. Pengemulsi juga menyatukan berbagai bahan yang tidak dapat bercampur, mencegah pemisahan sehingga dapat menghasilkan rasa meleleh di mulut yang lebih baik, dan pelumasan.

Jika Anda pernah makan donat krim, menikmati es loli cokelat, atau mengolesi margarin di atas sepotong roti panggang, Anda harus berterima kasih kepada pengemulsi. Mereka mencegah pemisahan bahan-bahan yang berbeda—karena tidak ada yang mau makan olesan margarin hanya dengan minyak atau air saja!

Bagaimana cara kerjanya?

Pengemulsi bekerja dengan menstabilkan campuran dua cairan yang cenderung terpisah. Secara umum, pengemulsi memiliki sifat yang menyukai minyak (lipofilik) dan menyukai air (hidrofilik). Sifat inilah yang memungkinkan bahan-bahan ini bercampur.

 

Produk yang menggunakan pengemulsi

Penggunaan jenis lemak tertentu untuk mengemulsi bukanlah penemuan modern. Sebagian alasan mengapa telur digunakan dalam pembuatan roti adalah karena sifat emulsifikasinya.

Demikian pula, pengemulsi digunakan dalam produksi makanan. Roti, cokelat, margarin, dan dessert beku seperti es krim yang Anda temukan di toko bahan makanan di sekitar Anda adalah beberapa contoh yang paling umum. Mereka membuat es krim lebih kental, adonan roti lebih kuat, dan makanan kemasan bertahan lebih lama.

Kelas pengemulsi nabati yang dikenal sebagai mono-digliserida dan turunannya menyumbang sekitar 75% dari produksi pengemulsi dunia. Ini biasanya berasal dari minyak sawit atau kedelai. Lesitin, sering berasal dari kedelai, canola, dan minyak bunga matahari, juga merupakan pengemulsi yang umum digunakan.

Apakah emulsifier aman?

Pengemulsi meningkatkan rasa dan penampilan makanan, dan beberapa juga efektif dalam menjaga kesegaran dan memperpanjang umur simpan. Seperti bahan tambahan makanan lainnya, badan pengawas seperti Food and Drug Administration (FDA) meninjau pengemulsi yang aman untuk dikonsumsi1.

Untuk memungkinkan produsen makanan berinovasi dengan pengemulsi yang aman dan berkelanjutan serta lemak khusus lainnya, Musim Mas telah mendirikan Novel IDEAS Center di Singapura. Dibangun dengan mempertimbangkan kemitraan, Novel IDEAS Center bertujuan untuk bersama-sama menciptakan solusi yang sukses untuk pengembangan produk baru di lab R&D-nya.

Untuk mengetahui lebih lanjut, klik di sini untuk menghubungi kami atau email kami di fp@icofgroup.com agar spesialis kami dapat membantu Anda.

 

1: https://www.fda.gov/food/food-additives-petitions/ food-additive-status-list

Join our mailing list

language Bahasa
language