Blogs

34. PENGELOLAAN GAMBUT DI MUSIM MAS

March 29, 2021


Tantangan terbesar dari janji No-Deforestation, Peat and Exploitation (NDPE) kami adalah dalam hal melindungi dan melestarikan hutan dan lahan gambut. Kebijakan NDPE kami menyatakan larangan keras terhadap setiap pengembangan baru di atas lahan gambut, terlepas kedalamannya. Ini karena lahan gambut menyimpan karbon dua kali lebih banyak dari hutan dunia lainnya dan lebih rentan terbakar.

4.049,12 hektar lahan gambut di perkebunan kami dipertahankan sebagai kawasan konservasi dan kami berkomitmen untuk melindungi dan melestarikannya. Kami mengatur dan menjaga ketinggian air di area gambut yang kami tanam sesuai dengan peraturan lokal dan Best Management Practice (BMP) untuk mencegah kebakaran gambut, mengurangi penurunan permukaan gambut dan emisi gas rumah kaca.


Tim Pengelola Gambut Musim Mas memasang tiang pengukur untuk memantau ketinggian air sungai

Pakar Gambut Kami


Manajer Pengelolaan Gambut kami, Julia mengukur penurunan tanah gambut

Pada tahun 2019, Ibu Julia Lo bergabung dengan Musim Mas (MM) sebagai Manajer Pengelolaan Gambut. Sejak saat itu, beliau telah membentuk tim kompeten yang berdedikasi untuk memastikan kepatuhan yang ketat terhadap semua peraturan dan BMP gambut, termasuk pekerjaan yang terkait dengan penilaian kemampuan drainase dan zonasi air seperti yang dirangkum di bawah ini:

Zonasi air berdasarkan kontur

Sesuai persyaratan KLHK, kami telah menerapkan zonasi air berdasarkan kontur di PT Musim Mas di Sorek, Riau, Sumatera.

Studi Drainabilitas RSPO

Sesuai P&C RSPO 2018, drainability assessment (DA) harus dilakukan untuk penanaman kelapa sawit yang akan ditanam kembali dan untuk tanaman yang berusia 15 tahun ke atas. Julia telah melakukan DA untuk semua perkebunan kelapa sawit yang ditanam di lahan gambut dalam Grup MM pada tahun 2019/2020. Beliau akan terus melaksanakan DA untuk penanaman kelapa sawit yang telah mencapai 15 tahun sesuai dengan RSPO P&C 2018.

Julia mewakili Musim Mas di Kelompok Kerja Lahan Gambut RSPO, di mana dia bekerja dengan spesialis lain untuk memperbarui BMP yang ada dan memberikan panduan terkait budidaya kelapa sawit di gambut.

Sebelum bergabung dengan Musim Mas, Julia adalah Senior Technical Officer untuk program gambut di Global Environment Centre. Sebagai pemimpin untuk lahan gambut dan perubahan iklim, ia memberikan dukungan teknis dan masukan untuk proyek lahan gambut dan bakau, bertanggung jawab untuk penilaian lahan gambut di negara-negara ASEAN, dan bekerja untuk memulihkan lahan gambut.

Julia berbagi dengan kami tantangan dan pengalamannya bekerja di lahan gambut dan visinya untuk industri ini.

Tantangan apa yang dihadapi industri ini dalam mengelola lahan gambut?
Fokus pengelolaan muka air di lahan gambut telah berubah. Dulu, perusahaan hanya perlu mencari solusi untuk menurunkan muka air tanah yang paling cocok untuk budidaya kelapa sawit. Sekarang, tantangan utamanya adalah menjaga ketinggian air seperti yang disyaratkan oleh peraturan nasional dan standar sertifikasi, dan ini adalah perintah yang sangat sulit diterapkan selama musim kemarau panjang.

Bidang mana yang menurut Anda harus ditingkatkan oleh industri?
Dalam jangka panjang, industri harus lebih mencurahkan upayanya pada konservasi lahan gambut, sebagaimana ditentukan oleh kewajiban hukum, persyaratan RSPO, atau seperti yang disarankan oleh para ahli.

language Bahasa
language