Blogs

37. APAKAH SEMUA LEMAK BURUK UNTUK TUBUH KITA?

April 29, 2021


Oleh Oskar Song

Lemak memainkan peran utama dalam gaya hidup sehat. Lemak memberikan energi dan sangat penting karena membantu Anda dan keluarga, muda dan tua, untuk menjaga kesehatan jantung, otak, dan sistem kekebalan tubuh. Umumnya disarankan 30 persen asupan kalori harian orang dewasa berasal dari lemak atau sekitar 60 hingga 80 gram lemak per hari.

“Lemak baik” adalah lemak tak jenuh tunggal dan lemak tak jenuh ganda. Jenis lemak ini baik untuk jantung Anda dan untuk menjaga kadar kolesterol rendah dalam tubuh Anda. Lemak ini diketahui dapat menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke dengan menurunkan kadar kolesterol jahat Low-Density Lipoprotein (LDL) dan dengan meningkatkan High-Density Lipoprotein (HDL), yang membuat aliran darah Anda lancar.

Lemak tak jenuh ganda diperlukan untuk menjaga sel-sel sehat di tubuh Anda, pergerakan otot, dan mencegah pembekuan darah. Dengan kata lain, jenis lemak ini sangat penting untuk fungsi tubuh, dan satu-satunya cara untuk mendapatkannya adalah dari makanan karena tubuh Anda tidak dapat memproduksinya.

Tapi tidak semua lemak baik untuk Anda. Salah satunya adalah lemak trans. Ketika dikonsumsi dalam jumlah tinggi, lemak trans bisa membahayakan kesehatan Anda. Penelitian telah menemukan bahwa lemak trans dapat menyebabkan peradangan di tubuh Anda, yang terkait dengan penyakit jantung, stroke, disfungsi hati, obesitas, dan kondisi kronis lainnya. Lemak trans juga diketahui meningkatkan resistensi insulin, yang nantinya dapat meningkatkan risiko terkena diabetes tipe-2.

Menurut Harvard Medical School, lemak trans dalam kadar yang kecil sekalipun dapat membahayakan kesehatan Anda. Risiko penyakit jantung dapat meningkat sebesar 23 persen untuk setiap 2 persen kalori dari lemak trans yang dikonsumsi setiap hari. Lemak jahat seperti lemak trans memiliki efek kebalikan dari lemak baik karena meningkatkan kadar LDL yang berbahaya bagi tubuh dan menurunkan kadar HDL yang bermanfaat dalam tubuh Anda, sehingga meningkatkan risiko penyakit jantung. Singkatnya, diet seimbang membutuhkan semua jenis lemak, kecuali lemak trans.

Saat ini banyak produsen makanan mencari alternatif untuk membantu konsumen menjalani gaya hidup sehat dengan produk bebas lemak trans. Minyak sawit semakin berperan dalam aspek ini. Ini karena minyak sawit bebas lemak trans dan, pada saat yang sama, memainkan peran penting sebagai bahan fungsional. Minyak sawit juga relatif lebih stabil terhadap suhu tinggi sehingga kurang rentan terhadap oksidasi. Dengan demikian minyak kelapa sawit sangat cocok sebagai lemak penggorengan yang dapat digunakan untuk menggoreng makanan dalam kehidupan kita sehari-hari.

“Lemak dari minyak sawit merupakan bahan fungsional yang penting, berfungsi sebagai pembawa rasa, membuat makanan Anda terasa lebih enak, serta memberikan tekstur dan rasa yang diinginkan pada produk makanan. Lemak juga membantu memuaskan lidah Anda karena menambah rasa pada makanan,” kata Patrick Leong, Senior Manager, Group R&D / Application di Novel IDEAS Center.

Kita semua tahu tubuh yang sehat tidak bergantung pada lemak saja. Tubuh juga perlu menyerap vitamin dan mineral lain untuk menjaga organ utama seperti otak dan jantung tetap sehat. Dalam hal ini, lemak berperan memfasilitasi penyerapan vitamin yang larut dalam lemak seperti vitamin A, D, E, dan K. Minyak sawit sendiri mengandung Tocotrienols alami yang penting untuk vitamin E. Minyak inti sawit di sisi lain mengandung Medium Chain Triglycerides (MCT). Baik tokotrienol dan MCT sangat penting untuk memberi nutrisi pada otak, meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita, dan memberikan manfaat lainnya. Minyak sawit merah mengandung antioksidan yang disebut karotenoid, yang dapat diubah tubuh menjadi vitamin A.

“Lemak trans dalam makanan dilarang atau dibatasi jumlahnya di banyak negara di dunia. Akibatnya, kami melihat banyak produsen makanan beralih ke minyak sawit sebagai alternatif alami untuk aplikasi makanan mereka yang membutuhkan lemak padat atau semi padat. Ini akan menggantikan minyak terhidrogenasi parsial seperti kedelai, bunga matahari, dan rapeseed,” kata Patrick.

“Banyak bahan makanan yang mengandung lemak memiliki kadar lemak jenuh dan tidak jenuh. Musim Mas bekerja dengan pelanggan kami dan membantu mereka dalam menyeimbangkan masalah nutrisi dalam formulasi produk mereka sembari mempertahankan fungsi yang dibutuhkan,” tambahnya.

 

language Bahasa
language