Blogs

Sertifikasi Berkelanjutan – Selalu Dalam Proses

November 15, 2021


Oleh Carolyn Lim

Selama bertahun-tahun, sistem sertifikasi keberlanjutan di berbagai komoditas telah dipuji dan dikritik. Secara khusus, RSPO (Roundtable on Sustainable Palm Oil) telah berada di bawah pengawasan ketat. Greenpeace, Badan Investigasi Lingkungan, dan LSM lain telah menyoroti celah dan area perbaikan untuk minyak sawit berkelanjutan dan skema sertifikasi keberlanjutan lainnya[1].

Pertama – mari kita telusuri mengapa ini berhasil untuk bisnis. Skema sukarela multistakeholder seperti RSPO telah melihat sertifikasi yang memungkinkan pertukaran barang ‘berkelanjutan’ antara Selatan dan Utara, dalam kerangka kerja yang dikelola oleh pihak-pihak yang paling terlibat (baca produsen, pengguna, dan LSM/CSO). Selain itu, sebagai perusahaan dengan operasi yang komprehensif, skema sertifikasi menawarkan pendekatan terstruktur untuk menyiapkan proses yang didukung oleh tata kelola yang kuat untuk memastikan bahwa praktik berkelanjutan diterapkan secara konsisten dan efisien di seluruh organisasi.

Memang, ada batasan dan ruang untuk perbaikan karena kami lebih memahami masalah di lapangan, seperti halnya seperangkat aturan, sukarela atau wajib. Jadi, kami bertanya pada diri sendiri: Bagaimana kami meningkatkan RSPO lebih jauh? Bagaimana kami menjangkau pemangku kepentingan yang tertarik yang mungkin tidak ingin bergabung dengan RSPO tetapi memiliki ide untuk perbaikan lebih lanjut? Palm Oil Innovation Group (POIG) dibentuk untuk meningkatkan standar RSPO dengan mengembangkan dan menerapkan inovasi di luar standar RSPO 2013. Pada tahun 2015, Musim Mas diundang untuk bergabung dengan POIG dan tetap menjadi satu-satunya anggota Asia Tenggara. (Pada 2019, Musim Mas diverifikasi sebagai sesuai dengan standar POIG.)

Ketika Prinsip dan Kriteria (P&C) RSPO 2018 dikembangkan dan disahkan, sebagai anggota POIG, kami menyambutnya karena menyajikan peningkatan substantif pada standar sertifikasi. Ini termasuk elemen POIG, terutama toolkit Pendekatan Stok Karbon Tinggi (HCSA), dan pembatasan NDPE yang lebih ketat seperti tidak menanam di lahan gambut berapa pun kedalamannya. Standar baru menunjukkan bahwa RSPO siap untuk mengadopsi praktik terbaik yang ditetapkan oleh POIG dan telah ditunjukkan oleh anggotanya. Jauh dari menjadi kelompok yang tidak berambisi, RSPO menunjukkan bahwa mereka bertujuan untuk memberikan dampak terbaik.

RSPO mungkin tidak sempurna, tetapi RSPO telah memimpin jalan menuju pembentukan dan pemeliharaan rantai pasokan fisik bebas deforestasi dan eksploitasi yang menghubungkan produsen dan konsumen. Ini memungkinkan kami dan rekan-rekan kami untuk menantang dan meningkatkan praktik dan dialog kami tentang tantangan perusahaan. Namun, kami menyadari bahwa sertifikasi RSPO tidak statis dan masih dalam proses. Kehadiran kami di Dewan Gubernur RSPO dan keterlibatan aktif dalam organisasi memungkinkan kami untuk mengatasi tantangan yang dihadapi para anggota sambil mendukung peningkatan standar.

Agar RSPO menjadikan minyak sawit berkelanjutan sebagai norma, perlu pemangku kepentingan untuk menghargai nilainya yang mendukung dan mendorong kemajuan lebih lanjut dengan menjadi platform yang paling mudah diakses bagi semua orang untuk mengeksplorasi masalah dan tantangan secara konstruktif. Hal ini juga memungkinkan penghargaan finansial bagi produsen dan cara untuk menunjukkan kemajuan bagi konsumen minyak sawit.

[1]  https://eia-international.org/wp-content/uploads/WWtW2-spreads.pdf

Join our mailing list

language Bahasa
language