Blogs

Lima alasan untuk optimis di tahun 2020

Desember 24, 2019


Oleh Stephanie Lim

Menjelang akhir tahun 2019, dan isyarat “Decade of Delivery” antara tahun 2020 dan 2030, ada banyak alasan untuk tetap optimis untuk tahun yang akan datang meskipun terdapat tantangan. World Resources Institute (WRI) menyebutkan bahwa deforestasi Indonesia menurun 60% antara 2016 dan 2017 [1]. Deforestasi oleh sektor swasta telah menurun sejak 2012, dari sebelumnya sekitar 180.000 ha pada 2012 menjadi 50.000 ha pada 2016 [2].

Bagi Musim Mas, 2019 telah menjadi tahun kemajuan dalam perjalanan keberlanjutan kami. Berikut adalah lima acara dan tren oleh Musim Mas yang akan membuat Anda merasa optimis:

1. Perusahaan Kelapa Sawit mematuhi standar yang lebih tinggi

Kami adalah perusahaan pertama yang menerima sertifikasi untuk P&C 2018 Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) untuk salah satu anak perusahaan kami, dan perusahaan kelapa sawit pertama di Asia Tenggara yang diakui sebagai anggota Palm Oil Innovation Group (POIG) .

POIG mendukung RSPO dalam membangun standar dan komitmen mereka. Pada awal tahun, kami adalah perusahaan kelapa sawit Asia Tenggara pertama dan satu-satunya yang diverifikasi oleh Palm Oil Innovation Group (POIG), hingga saat ini.

2. Semakin banyak pemasok yang sekarang sadar dan berkomitmen terhadap kebijakan NDPE

Tahun ini, kami mengintensifkan keterlibatan pemasok kami dan mengadakan lokakarya bagi para pemasok kami untuk memperkenalkan kebijakan keberlanjutan kami, kebijakan NDPE (No Deforestation, No Peat and No Exploitation), penelusuran sampai ke Perkebunan dan alat penilaian mandiri (self-assessment toolkit/ SAT). Tujuan dari lokakarya ini adalah untuk membantu pemasok mengidentifikasi kesenjangan dalam keberlanjutan dan komitmen atau kebijakan NDPE mereka.


Kolega kami sedang mengadakan lokakarya pemasok di Medan, Indonesia.

Kami juga belajar bahwa membangun hubungan yang erat dengan pemasok dan mengatasi masalah mereka sangatlah penting untuk mengamankan komitmen NDPE. Penilaian HCS-HCV, penilaian pemasok, dan analisis kesenjangan sebaik apapun tidak akan berhasil jika orang yang menerapkannya tidak yakin.

3. Kami telah memecahkan kode untuk mengidentifikasi area berisiko tinggi lebih cepat

Ketelusuran adalah alat untuk memahami di mana dan bagaimana petani menghasilkan buah, dan apakah buah yang dihasilkan sudah sesuai dengan kebijakan keberlanjutan kami. Secara tradisional, latihan penelusuran sampai ke Perkebunan untuk basis pemasok pemasok akan memakan waktu hingga 15 bulan dan setidaknya USD 35.800 (IDR 501.000.000), dengan asumsi kami mengumpulkan semua koordinat Petani yang memberikan kontribusi setidaknya satu kali ke pabrik di tahun tersebut.

Melalui percakapan kami dengan pemasok, kolega keberlanjutan kami menyadari kendala sumber daya mereka dan mengembangkan pendekatan berbasis risiko untuk penelusuran:

Pendekatan ini mempersingkat waktu yang dihabiskan untuk latihan penelusuran dan menjaga rantai pasokan tetap bersih.

4. Petani Kelapa Sawit yang lebih mandiri mendapatkan sertifikasi berkelanjutan

Tahun ini, 705 Petani Kelapa Sawit independen dari program Petani kecil kami dengan International Finance Corporation (IFC), anggota Bank Dunia, menerima sertifikat RSPO. Program petani kelapa sawit kami adalah yang terbesar dari skalanya di Indonesia meskipun penerapannya hanya di empat pabrik kami.

Perwakilan dari asosiasi petani kelapa sawit yang menerima sertifikat RSPO pada peluncuran Smallholder Academy RSPO di RT 17.

Bersama dengan program petani kami dengan IFC dan program kami sendiri, kami telah melibatkan lebih dari 23.438 petani swadaya di tujuh pabrik kami dan dua pabrik pemasok kami di Indonesia (per September 2019).

Jumlah Petani Kelapa Sawit yang terlibat dan memperoleh sertifikasi RSPO akan meningkat seiring meningkatnya program Petani kecil kami ke lebih banyak pemasok dan pabrik kami melalui proyek lanskap Petani Kelapa Sawit dengan pemerintah kabupaten.

5. Proyek lanskap dengan pemain industri besar dan pemerintah mulai berjalan

Musim Mas terlibat dalam beberapa proyek lanskap karena kami percaya kolaborasi adalah kunci untuk meningkatkan upaya keberlanjutan kami.

Tahun ini, kami melihat kemajuan dalam program Siak-Pelalawan saat diluncurkan secara resmi pada bulan Juli dengan pemerintah Siak, bersama dengan koalisi perusahaan seperti Danone, Neste dan Unilever, serta konsultan Daemeter dan Proforest. Dalam waktu enam bulan, Daemeter dan Proforest memperoleh komitmen dari pemerintah Siak untuk mengubah Siak menjadi kabupaten berkelanjutan, melalui Nota Kesepahaman (MoU).


Program Siak-Pelalawan: Anggota Koalisi berfoto bersama dengan pemerintah Siak.

Proyek kami di Aceh Tamiang juga memperoleh momentum ketika IDH (The Sustainable Trade Inititative) menandatangani perjanjian dengan pemerintah Aceh Tamiang, mengenai target untuk mengubah Aceh Tamiang menjadi daerah penghasil komoditas yang berkelanjutan. Proyek Aceh Tamiang adalah kolaborasi antara IDH, pemerintah Aceh Tamiang, produsen Minyak kelapa sawit (termasuk PT Semadam, PT Mopoli, PT Socfin dan PTPN 1), pembeli (seperti PepsiCo dan Unilever) dan CSO lokal.

Bersama dengan pemain lain di industri Kelapa Sawit, kami berinvestasi dalam teknologi pemantauan satelit yang lebih baik, yang disebut RADD (Radar Alerts for Detecting Deforestation) untuk identifikasi awal dan akurat deforestasi. RADD, yang dikembangkan oleh WRI, adalah sistem terbuka yang memungkinkan perusahaan, pemerintah, dan masyarakat untuk mengakses informasi yang akurat dan tepat waktu – tingkat transparansi baru dalam sektor Minyak kelapa sawit . Kami sedang mengeksplorasi mengintegrasikan RADD ke dalam proyek lanskap kami.

Ada pepatah Tionghua yang mengatakan bahwa satu menit kejayaan di atas panggung membutuhkan kerja keras selama sepuluh tahun (台上 一 分钟 , 台下 十年 功) yang tidak anda lihat di belakang panggung. Memang, ini adalah pencapaian bertahun-tahun dalam pembuatan. Pujian kami berikan untuk kolega kami yang telah bekerja keras di bawah sinar matahari melakukan pekerjaan lapangan, dan kolega kami yang membuat keputusan sulit di ruang dewan. Berdasarkan berbagai hal, dari cara kita maju, tentu ada lebih banyak alasan untuk optimis dan penuh harapan sekarang dibandingkan lima tahun yang lalu.

1 Indonesia’s Deforestation Dropped 60 Percent in 2017, but There’s More to Do. World Resources Institute, 2018. Retrieved from: https://www.wri.org/blog/2018/08/indonesias-deforestation-dropped-60-percent-2017-theres-more-do
2 What causes deforestation in Indonesia? Kemen G Austin et al 2019 Environ. Res. Lett. 14 024007. Available at: https://iopscience.iop.org/article/10.1088/1748-9326/aaf6db/pdf
language Bahasa
language