Blogs

Mungkinkah ada jalan lain untuk memenuhi NDPE?

Juli 8, 2019


By Carolyn Lim

Untuk waktu yang lama, sistem pendidikan Singapura menetapkan jalur tetap, bahwa satu-satunya cara untuk mendidik secara efisien adalah dengan mengikuti hirarki mata pelajaran. Yang paling atas adalah matematika dan bahasa, sedangkan humaniora dan seni adalah yang paling bawah.

Sistem pendidikan dirancang untuk memenuhi kebutuhan industri pada masa awal kemerdekaan negara. Masalahnya adalah tidak semua anak dapat melewati sistem tersebut.


(Image source)

Saat ini, Singapura berada di ruang yang berbeda di mana ia dapat mengotak-atik sistem yang telah berjalan dengan baik di masa lalu tetapi perlu ditingkatkan untuk memenuhi dunia global yang berbeda.

Terkadang beberapa murid lebih mahir di bidang seni, olahraga, atau menari. Negara mulai menyediakan banyak jalur untuk memenuhi beragam minat. Kami membutuhkan sistem pendidikan yang menghargai kekayaan kapasitas manusia.

Demikian pula, kami membutuhkan sistem yang memungkinkan fleksibilitas untuk setiap kelompok produsen untuk mencapai kepatuhan NDPE, banyak di antaranya bahkan bukan anggota Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO).

Kami menghabiskan banyak waktu untuk mencari cara melakukan pendekatan dengan kelompok pemasok pihak ketiga untuk memungkinkan mereka mematuhi kebijakan NDPE. Kami memiliki 600 pabrik yang dimiliki oleh sekitar 250 grup pemasok. Bagaimana meyakinkan para pemangku kepentingan kami bahwa pemasok yang merupakan mayoritas basis pasokan, patuh terhadap Kebijakan NDPE (Keberlanjutan) kami?

Terinspirasi oleh sistem sertifikasi dan sistem pendidikan konvensional, kami memikirkan jalur tunggal, yang mencakup semua aspek NDPE, dengan tujuan akhir menuju verifikasi. Kami menyebutnya “peta jalan aspirasional” yang melewati proses persyaratan hukum dan komponen NDPE secara linier.

Tetapi kami segera menyadari bahwa kelompok produser, seperti halnya para siswa di Singapura, juga membutuhkan jalan-jalan lain.

Jika kami mengukurnya dengan subjek hirarki ketat seperti melarang deforestasi, gambut dan eksploitasi, kami beresiko memiliki pemasok yang dikeluarkan sepanjang jalan, karena hal itu terlalu menantang untuk mencapai kesempurnaan dalam semua hal.

Kami mulai bereksperimen dengan peta jalan yang disesuaikan dengan berfokus pada kelemahan mendasar dan memanfaatkan kekuatan dan peluang yang ada.

Sebagai contoh, apakah sekelompok pabrik pemasok memberikan kesempatan untuk melakukan penilaian multi-lokasi HCV-HCS dalam satu lanskap, yang akan meningkatkan pekerjaan konservasi lanskap?

Apakah kelompok pemasok tertarik untuk memulai layanan penyuluhan petani untuk melibatkan Petani di wilayah tersebut, dan berkontribusi pada tujuan yang lebih luas untuk membantu Petani?

Apakah ada keluhan terbuka yang perlu kami selesaikan?

Jika kami fokus pada masalah-masalah material, mengingat beberapa kelompok pemasok relatif kekurangan sumber daya, dapatkah kami menganggap kelompok ini selaras dengan kebijakan NDPE kami? Bisakah kami mengambil pendekatan adaptif untuk memenuhi kebijakan tersebut alih-alih membuat semua orang berada pada tolok ukur yang sama?

Untuk waktu yang lama, sertifikasi adalah yang hal paling kami ketahui, tetapi bisakah kami menerapkan tolok ukur yang sama untuk anggota non-RSPO di sini? Banyak yang kekurangan sumber daya dan mungkin tidak diberi insentif untuk melalui sistem sertifikasi.

Mari kita mengotak-atik sistem dan mengenali bagaimana kelompok produsen dibelakang, kita membutuhkan sistem verifikasi yang menghargai kekayaan kelompok pemasok ini dan memikirkan kembali apa artinya patuh terhadap NDPE.

language Bahasa
language